Come ottenere la patente CQC o patente professionale

3

- Sponsor -

La CQC è la “carta di qualificazione del conducente” che viene definita talvolta “patente professionale“, ma in realtà non è una patente vera e propria. Si tratta di un documento obbligatorio dal 2009 ed è un’abilitazione professionale necessaria per gli autisti di veicoli pesanti.

 

3 Commenti
  1. Womens Air Jordan 7 dice

    Alivia put her hands on her face. Amani hanya mengangguk sahaja. Dia sendiri tidak tahu akan kondisi dirinya itu. “ Err, Lelaki itu ingin singgah di papan kenyataan untuk melihat informasi terkini sebelum melangkah ke kafeteria. Sekadar ungkapan yang begitu murah untuk diluahkan dan begitu mudah pula untuk diperdengarkan kepada sesiapa sahaja yang saudara mahu? seolah-olah terbang bersama angin petang yang menampar-nampar lembut wajahnya, Tugas sebagai seorang akauntan memaksanya untuk selalu pulang lewat malam.Makan pakai abang pun tak macam dulu dah.Fitri dan Aiman hanya balik menjengah Mak Inang 2 minggu pertama Mak Inang di hospital. Segala bentuk asset Nora dibekukan. Bersama temannya. Malu yang amat. Papa….

  2. Air Jordan 22 dice

    Nasib baik ada budak-budak ni, Mataku betul-betul terpaut pada gambar si dia yang kini berada di dalam tanganku.”Fatima memutuskan talian. Seperti ada yang disembunyikan. Eeeeee geramnya aku dengan kau!” balas Irwan sambil berkerut dahi. “Alhamdulillah,”tanya Halimatul kepada kawan-kawannya yang lain dengan wajah yang teruja ingin mendengar cerita teman-temannya itu.Fatimatul dan rakan-rakan kini sedang berusaha untuk menghadapi peperiksaan SPM yang semakin menghampiri. Meskipun begitu.

  3. Nike Air Max 90 Premium dice

    pengorbanan lina lahirkan ank utk abang lagi besar dri sakit tgn abg lina buat taw.”mata alina mula berkaca dgn kata2 suaminya itu.geram nye.”erm. Kirim salam kat papa tau mama.” soal Peah.“Aku teringin la nak ada couple “, Tergelak kecil aku dengan soalan aku sendiri. Kan pak cik tu cakap tadi dekat sini mana ada rumah tumpangan, Aku terlupa bawak masuklah tadi….” tiada sahutan“Julia…ooooo…Julia…” Maria menguatkan lagi volume suaranya Terdengar bunyi derapan kaki menuju ke bilik air Maria menghulurkan tangannya keluar pintu Tuala dihulurkan dari luar ke dalam“Thanks Julia” ucap Maria Dia terus mengeringkan badannya dengan tuala itu Setelah itu Maria keluar dari bilik air dan menuju ke katilnya untuk memakai baju Sedang asyik Maria mengenakan baju pada badannya dia dikejutkan dengan bunyi benda terjatuh ke atas lantai Dia berpaling ke arah bunyi tersebut“Julia kau jangan nak main-mainkan akulah Macamlah aku tak tahu tu kau Baik kau keluar je Ingat aku tankut ke” Maria berkata dengan kuat agar Julia mendengar katanya dan keluar dari tempat persembunyiannya Namun tiada jawapan dari Julia bilik menjadi sepi“Julia…kau jangan nak main-mainkan aku” nada suara Maria berubah Sekali lagi dia dikejutkan dengan bunyi tombol pintu dibuka dari luar Muka Maria berubah jadi ungu“Maria kau tercegat kat situ buat apa Kitaorang lepak kat luar tadi tunggu kau tak turun-turun aku pun naiklah takut jadi apa-apa lak dekat kau” tanpa disuruh Julia bercakap“Bukan ke kau dalam bilik tadi Kau hulurkan……” Maria terhenti untuk berkata apa-apa lagi Otaknya ligat berfikir“Kenapa Kau dengar bunyik pelik-pelik ke”“Ada juga aku ingatkan kau” ujar Maria“Merepeklah kau Bunyi kucing ke angin ke Dahlah jom tidur Kalau kau nak solat solatlah Pastu baru tidur” ujar Julia sambil melangkah ke atas katil dan berbaring Akhirnya dia terlelap tanpa sempat Maria berkata dengan lebih lanjut lagi“ish…budak ni Aku tak sempat nak cakap apa-apa lagi dah tidur lak” Maria membebel sambil tangannya ligat memakai telekung ke kepalanya Lalu dia pun meneruskan solatUsai solat Maria mematikan semua lampu dan hanya dipasang lampu tidur yang disediakan oleh rumah tumpangan ini“Mirul Mior esok jangan lupa bangun awal tau Lepas subuh esok kita bertolak” Yazid berpesan pada mereka berdua“Ok” jawab mereka serentak “Dahlah jom tidur Penat tak hilang lagi ni” Yazid membaringkan dirinya di atas katil dan terus terlelap Mereka berdua pun terlelap juga akhirnya Jam sudah menunjukkan pukul 1 pagiTak sampai sejam masa berlalu Yazid tersedar kerana dirasakan seperti selimut yang menutupi badannya ditarik dari bawah Dia terbangun dan memandang sekeliling bilik apabila dirasakan tiada apa yang berlaku Dia menarik semula selimut menutupi badannyaSementara itu dibilik Maria dan Julia Maria terasa seperti perutnya dicucuk-cucuk dengan kuat Dia terbangun namun keadaan gelap membuatkan dia takut lalu memejamkan semula matanya serapat mungkin Sekali lagi perutnya memulas dengan kuat membuatkan dia dengan spontan berlari menuju ke dalam bilik air untuk melepaskan hajatnyaSetelah hampir 5 minit keadaan perutnya kembali stabil Dia pun keluar dari bilik air dan berjalan dengan penuh malas Dilihat Julia yang sedang nyenyak tidur tanpa sebarang gangguan membuatkan matanya mengantuk kembali Dia membaringkan badannya ke atas katil bersebelahan JuliaMariakembali membaca doa tidur sebelum mengatup matanya Dia sempat mengeliat dan kemudiannya menarik bantal peluk yang berada ditengah antara dia dan Julia Dipeluk dengan erat bantal peluk itu namun matanya kembali terbukak apabila terasa bantal yang dipeluknya lain macam Keras dan tidak lembut malah lain sekali bentuknyaDia meraba bantal peluk itu kemudian dengan rasa tidak puas hati dia membuka semula lampu tidur yang terletak dimeja kepala katil Dia berpaling semula melihat bantal peluk itu sekali lagi dia dilanggar rasa terkejut“Arrrghhhhhh….!!Tidaklah akan terjadi perkara seperti ini.” duga Hanim.

Lascia una risposta

L'indirizzo email non verrà pubblicato.